Ibu... betapa bahagia nya diriku bisa melihat wajah mu kembali saat aku pulang ke kampung halaman


Yach..sudah 2 hari sejak kembali dari kampung halaman. Alhamdulillah, masih bisa pulang ke kampung halaman berkat long weekend di awal bulan kemarin. Rasanya bahagia sekali akhirnya bisa memecahkan celengan rindu yang rasanya sudah hampir meledak. Bertemu dengan keluarga tercinta yang selalu menyambut dengan perasaan bahagia saat kepulangan ku adalah sesuatu yang tak dapat dinilai dengan uang. Perkataan seorang teman bahwa "Pantang pulang sebelum sukses" membuatku merinding setengah mati. Betapa tidak, suasana kampung halaman tercinta yang merupakan simbol segala ketenangan dan kedamaian menjadi pengobat lelah dan letih ku setelah berjuang di tanah perantauan. Dan yang kutau pasti, ayah dan ibuku juga sangat merindukan kehadiran ku. Bisa berbincang bersama mereka, menceritakan pengalaman ku di tanah rantauan, dan mendengar keluh kesah mereka saat aku tak ada seringkali membuat hatiku bergetar dengan suasana dingin yang serasa menjalar ke seluruh sistem sarafku. Betapa aku ingin tetap berada di rumah ku yang hangat, tempatku tumbuh besar dimana kenangan - kenangan masa kecil terukir jelas, menyaksikan adik-adik ku tumbuh, serta menemani masa tua ayah dan ibuku. Tetapi ayah dan ibuku senantiasa mengingatkan agar aku belajar mandiri, berdiri diatas kaki sendiri, berjuang mengejar mimpi-mimpi yang telah kurajut sejak kecil. 

Hah... andai bisa aku membagi dua diriku. Yang satu bergerak dan berlari mengejar mimpi sedang yang satunya lagi terus berada di sisi ayah dan ibuku, menemani mereka sepanjang hari, berbincang dengan mereka tiap hari, dan menyaksikan kerutan wajah dan uban yang bertambah di atas kepala mereka. Tetapi sayang itu tak akan bisa terjadi. Untunglah saat ini teknologi sudah semakin canggih, mendengar suara serak ibu yang menelpon sepulang kerja menanyakan apakah aku sudah makan atau belum sukses membuat butiran kristal tiba-tiba jatuh dari pelupuk mataku. Teringat dulu, betapa sering aku mengeluh pada Tuhan karena mempunyai ibu yang cerewet dan galak. Teringat sewaktu kecil, ibu akan memarahiku saat aku malas makan masakan buatan nya. Teringat dulu, aku sering berdoa agar aku punya kesempatan untuk pergi dari rumah dan hidup jauh dari mu agar aku tak perlu lagi mendengar suara mu yang melengking keras. Dan kini saat doaku di kabulkan oleh Tuhan, berada jauh dari rumah, dan hanya bisa mendengar suara mu dari seberang telepon, aku baru sadar bahwa suara itu begitu merdu dan menenangkan. Ada perasaan bahagia bercampur haru saat mendengar ibu berbicara lewat telepon menanyakan kabarku? dan kapan lagi aku punya kesempatan untuk pulang ke rumah.

Yah.. dan syukurlah kesempatan untuk pulang ke rumah kembali masih bisa kulakukan. Saat sampai di rumah, ibu akan menanyakan menu makanan apa yang ingin aku makan? Ibu merasa miris melihat tubuhku yang semakin kurus kering. Dan saat aku dengan lahapnya menyantap masakan ibu yang sangat sederhana dengan menu sayur bayam bening dan tahu tumis santan, ibu akan tersenyum heran dan bertanya lagi Apa kau tak pernah makan saat disana?. Dan aku hanya tersenyum manis sambil terus melanjutkan makan ku dengan lahap. Dan berkata dalam hati "Aku bukan tak pernah makan bunda, hanya saja masakan bunda yang sangat sederhana ini adalah surga bagiku. Seolah ini baru pertama kalinya aku menikmati menu makanan terlezat di dunia"


Sehari, dua hari, tiga hari berada di rumah benar-benar membuatku lupa tentang kepenatan dan rasa bosan yang seringkali datang saat melalui hari-hari yang melelahkan di tanah perantauan. Ingin rasanya tiap detik ku di rumah bisa kurekam agar esok saat aku berada di tanah perantauan dan sangat rindu pulang ke rumah tetapi situasi dan kondisi belum mengijinkan, aku bisa memutar kembali rekaman itu sebagai pengobat rindu.

Ibu...doakan aku selalu agar disini dimana pun aku berpijak, aku tetap kuat dan tak pernah menyerah mengejar mimpi-mimpiku. Terutama membawakan kebahagian untuk mu dan mewujudkan mimpi-mimpimu yang tak sempat kau kejar dulu. 

Dan mengutip quote dari Novel "Home" karya Iva Afianty:

"Rumah itu adalah sebuah tempat dimana sejauh-jauhnya kita pergi, kita kan selalu rindu pulang padanya. Sebab hanya disana, keletihan kita terobati"

Review kumpulan Flash Cerpen "Rainbow"





Kali ini mau review buku berjudul "Rainbow" yang berisi kumpulan cerpen singkat yang ditulis oleh 20 penulis dari berbagai kota di Indonesia. Buku ini dapat nya gratis dari toko buku online ID Macazzart Indie Books setelah ditukar dengan 10 kupon. Hm, sebelum masuk di review buku. Saya ingin mengulas sedikit tentang toko buku online yang membuat saya jadi kecanduan membaca buku.

Yups... ID Macazzart Indie Book adalah toko buku yang berdomisili di Makassar. Toko buku ini awalnya membuka outlet di Jalan Perintis Kemerdekaan Ruko Pintu Nol Unhas Tamalanrea (samping kafe danau), Makassar. Jadi kalo kita jadi member, setiap pembelian 1 buah buku, kita dapat 1 kupon. Setelah 10 kupon terkumpul, maka bisa ditukarkan dengan 1 buku gratis. Selain itu, ID Macazart Indie Book sering memberikan souvenir-souvenir cantik gratis untuk pembelian satu buah buku, ada yang berupa gantungan kunci atau pembatas buku. Dan yang nambah saya jatuh cinta sama toko buku yang satu ini adalah karena kita bisa Cash on Delivery (Bukunya diantarkan ke alamat apabila berdomisili di Makassar, Sungguminasa, Gowa) trus bukunya bisa dibayar di tempat plus ongkir yang ga' seberapa jika dibandingkan harus naik angkot ke toko bukunya, hihihi nasib yang ga bs bawa motor sendiri. Untuk luar Sulawesi, bisa juga kok pesan buku nya via online, dan akan dikirim lewat Paket JNE. Untuk mengetahui lebih lanjut silahkan cek sendiri di link nya atau hubungi via sms di:

 -PM / Chat FB : ID Macazzart Indiebooks - Invite pin : 53F051A5 - SMS : 0852-5602-3978 - Follow : @MaczIndie_Books- Line : MaczIndieBooks - Instagram : MaczIndie_Books 






And kembali ke review buku yang diatas,...
Judul               : Rainbow 20 Flash Fiction Twist Ending
Cetakan           :  I (Pertama)
Tahun Terbit    : Juli 2013
Penerbit           : Rinra Publishing, Makassar
Tebal               : 121 Halaman


 
GORESAN SANG PEMULA Blogger Template by Ipietoon Blogger Template