Friday, February 17, 2017

Berkirim Kabar ke Belahan Dunia yang Lain

"Surat cintaku yang petama
Membikin hatiku berlomba
Seperti melodi yang indah
kata-kata cinta nya--- Padaku"

Lagu "Surat cintaku yang pertama" dinyanyikan oleh Bunda Vina Panduwinata ini rilis tahun 1987 dan langsung menjadi sangat hits. Mungkin karena dimasa itu, muda-mudi memang gemar berkirim kabar lewat Pak Pos. Rasanya pasti membahagiakan sekaligus mendebarkan. Dimulai dari saat merangkai kata-kata lewat goresan pena. Kemudian suratnya dilipat rapi. Dimasukkan ke amplop yang sudah disemprot parfum. Trus dibawa ke Kantor Pos. Setelah itu berdoa supaya Pak Posnya bisa berubah jadi SuperMan agar suratnya cepat sampe. Kemudian hari demi hari menunggu dengan penuh harap dan deg-deg-an. Pas Pak Posnya datang ke rumah, girangnya bukan main. Ternyata Pak Posnya cuma bawa surat tagihan listrik. Hehehehe ^_^


Saya yang anak kelahiran tahun 90-an. Cuma bisa melihat hal itu dari film film tempo doeloe. Atau mendengar kisah itu dari Om atau Tante yang dulu pacarannya suka pake surat-suratan.  

Kira-kira jaman sekarang masih ada gak yah yang mengirim surat cinta lewat Pak Pos? Mungkin sudah tidak ada lagi. 

Muda-mudi jaman sekarang lebih memilih menggunakan Media Sosial seperti Path, Instagram, atau Facebook. Bukan hanya untuk membagikan perasaannya pada Pujaan Hati tetapi juga mengabarkan pada dunia tentang kegalauannya. Dikit-dikit Update status, dikit-dikit pasang foto mesra bareng pacar. Iri karena jomblo

Walaupun sekarang teknologi canggih. Jalur komunikasi dan Informasi sangat cepat. Tetapi masih ada loh yang bela-belain ke kantor pos jauh-jauh. Beli Perangko, nempelin sediri terus nunggu berbulan-bulan baru dapat balasan suratnya. Yah, masih ada yang seperti itu. Salah satu nya gue sendiri. Tetapi bukan untuk kirim surat cinta. Iya karena gue jomblo
My First Letter for My Penpals
Jadi ceritanya, baru-baru ini seorang teman pasang photo Post Card lucu di IG nya dia. Post Card itu dikirim langsung dari Saudaranya di Belanda. Wuah,,, Entah kenapa aku tiba-tiba ngiler dan ingin juga dapat Post Card lucu kayak gitu. Tetapi gimana yah? aku gak punya saudara di Luar Negeri. Jangankan saudara, punya kenalan yang tinggal di Luar Negeri juga gak ada. Jadi gimana mau dapat kiriman post card kalo gitu???

Eh ternyata ada banyak cara... Gak perlu punya saudara atau kenalan di Luar Negeri. Cukup buka website atau forum pertukaran kartu pos. Silahkan kunjungi www.postcrossing.com atau www.cardtopost.com. Di forum itu, kalian akan bertemu dengan orang-orang yang memiliki minat yang sama denganmu, tukar-tukaran kartu pos. Tetapi kalo cuma dapat kartu pos kayaknya agak kurang. Saya juga mau menulis surat panjang lebar. Nah, kalo kamu juga punya minat seperti ini. Kamu bisa cari penpals atau sahabat pena. 

Cukup daftarkan dirimu di Instagram @helping.snailmailers atau @Penpal_finders. Disitu kamu harus masukkan Nama, Asal Negara, Kesukaan, dan keinginan kamu untuk memiliki teman dari negara lain. Setelah biodata kamu di post di Instagram @helping.snailmailers atau @penpal_finders, orang yang tertarik untuk berkenalan lebih jauh denganmu akan mengirim message langsung (DM) ke akun Instagram kamu. 
Kalo aku sendiri kemarin, tidak memasukkan biodata di Instagram @helping.snailmailers itu, tetapi langsung cari-cari teman disana yang memiliki hobby yang sama dengan ku. Yang suka Anime Jepang dan Love Korean Drama. Dan aku nemu Mbak Jency asal Kanada. Ada Mbak Courtney asal USA dan Mbak Nurul Syazana asal Malaysia. Mereka juga suka Anime Jepang dan suka nonton drama korea gitu. Langsung kukirim Direct Message ke mereka kalau aku mau jadi Penpalnya. Dan mereka langsung menyambut hangat niatku. Tetapi harus aku duluan yang kirim surat ke mereka. Karena saat ini surat yang harus mereka balas lumayan banyak juga. Ok tak masalah buatku. 

Dan mulailah diriku hunting post card lucu dari Instagram. Karena PostCard nya mewakili diri kita dalam memperkenalkan diri dan asal negara, harusnya PostCardnya yang langsung menceritakan Indonesia. Nemu deh akun instagram @Haloposnesia untuk tempat beli post card lucu dan imut. Harganya lumayan terjangkau seh menurutku, sekitaran Rp 4.000-5.500/pcs. Pelayanannya ramah dan pengirimannya lumayan cepat. 
Beli Online di IG @Haloposnesia
Pas PostCardnya udah nyampe di tanganku langsung deh mulai nulis suratnya. Karena sahabat penaku (My Penpals) asalnya dari luar negeri semua. Jadi nulis suratnya pake bahasa inggris. Untuk standar diriku yang Bahasa Inggris nya pas-pas an, menulis surat seperti ini jadi motivasi tersendiri untuk lebih semangat lagi belajar bahasa Inggrisnya. Mulai buka kamus lagi. Mulai baca-baca buku Grammar lagi. Dan mulailah merangkai kata-kata di atas kertas surat warna warni. Rasanya membahagiakan sekali. Menulis surat untuk seseorang yang belum kita kenal. Yang jarak kita dengan nya ratusan hingga ribuan mil. Bercerita tentang diri sendiri dan budaya dari negara masing-masing. Ini jadi langkah awal juga, sebelum diri travelling ke negara-negara mereka. Cukuplah surat dulu yang sampai kesana. Lumayan bisa dapat teman yang bisa membagikan informasi penting. Dan sebaliknya, berkirim surat seperti ini jadi ajang kita ikut mempromosikan budaya dan keindahan Negara Kita tercinta, Indonesia.

Oh yah, ada pengalaman lucu waktu ke kantor pos kemarin. Karena ini kali pertamanya aku mau kirim surat pake perangko. Jadi bingung sendiri, beli perangko nya di loket mana? Dan aku nanya deh ke salah satu mbak2 pegawai kantor posnya. Kira-kira begini percakapannya...

"Maaf kak, saya mau beli perangko"
"Perangko?", si mbak nya pasang wajah bingung
"Perangko atau materai ya?", tanya si mbak nya lagi 
"Perangko mbak. Saya mau kirim surat"
"Oh silahkan ke Loket ujung sebelah sana" 

Ternyata, yang beli perangko di kantor pos belakangan ini sudah sangat jarang. Makanya mbak nya ragu saya mau beli perangko atau materai. Hihihi 
Yok mulai galak kan lagi semangat berkirim surat dengan perangko. 
Seru loh... 

24 comments:

  1. Hihiii. Udah lama aku nggak nulis surat, pakai perangko mba. Jadi pengen nyoba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Rach.. ayuuk dicoba. Rasanya Dag Dig Dug Ser..slx kalo kirim pake perangko, gak ada yg jamin suratnya bakal nyampe. Smuax tergantung dari kehendak Tuhan dan Pak Pos nya... hehehe tp distulah seni nya

      Delete
  2. wah, masih ada juga ya yang rela nunggu pak pos.. he3x

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. rasanya jadul banget ya mbak nunggu Pak Pos
      Tp seru seh. Thn 2017 Sambil Nunggu jodoh dtg, nunggu Pak Pos juga, hihihi. Makasih Mbak Duhita Swastihayu sdh berkenan mampir

      Delete
  3. Waah, seru juga kayaknya. Masih punya perangko filateli. Salam kenal :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Kenal kak Immaimang.. Makasih sdh mampir ^_^
      Saya baru kali ini kak kirim surat pake perangko
      Sy jg baru pertama kali liat yang namanya perangko..aduh kuper bgt ya saya..

      Delete
  4. Kangen dulu dengan adanya masa surat menyurat, sahabat pena dan teman - temannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kangen,,ayuk di lakuin lagi,,ngitung-ngitung nostalgia juga..
      saya mau kok jd sahabat pena nya mbak Lily Kanaya ^_^
      Makasih sdh berkenan mampir

      Delete
  5. wahhhh masih surat suratan... saya udah lama banget enggak surat suratan begitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jaman skrg,, kykx org2 lbh milih kirim email ato chat saja via medsos. Tp kalo surat2 an pake perangko gini lbh seru kak.. Ayukkk surat-suratan lagi

      Delete
    2. bang phadli mah lagi nunggu suratan takdir

      LOLOLOL

      Delete
    3. hahaha, suratan takdir..kayak lagu ^_^
      mainkan musiknya

      Delete
  6. jaman dulu, seneng banget punya sahabat pena.
    nyontek alamatnya dari majalah Bobo, terus berkirim surat.
    Senengnya kalo dapet balasan dari si sahabat pena


    Jaman sekarang, tinggal add, kirim DM, nanya "sis, kalo yang ini masih ada?" << lah ini mah OL shop dong hahahaahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, mbak ropiatu jaliah ini lucu. hihihi sy suka. Sy suka
      salam kenal kakak
      Btw yang warna merah maroon msh ada gak sis??? eh ol shop lg

      Delete
  7. Dulu pernah surat suratan nyari sahabat pena gara2 langganan majalah bobo hehehe..dikirimin surat plus kartu pos..beli perangko di warung,trus suratnya dimasukan ke kotak surat atau bis surat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuah ternyata bisa ya beli perangko di warung?? em, sy baru tahu, hihi
      Jaman sekolah dulu mau bgt punya sahabat pena juga. Tp karena waktu itu blm punya uang beli perangko dan gak tahu kantor pos sebelah mana, akhirnya gak kesampaian. Eh, kesampaian kirim-kirim surat ke sahabat pena nya baru skrg saat usia sdh tak muda lagi, ckckkckkc tp rasanya tetap seru seh, hihi

      Delete
  8. Wah..hobi kita sama..berkirim Surat/kartu pos 😊. Walaupun sekarang ada e-mail, tapi tulisan tangan langsung plus jarak yang ditempuh si Surat/kartu pos buat saya sesuatu banget.

    Tiga minggu lalu kami di jejakkatumbiri juga bikin giveaway kartu pos Mbak ☺. Main-main ke IG kami @jejakkatumbiri Mbak, disana ada beberapa postingan tentang kartu pos 😊

    Tatat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip kakak.. aku udah follow IG nya juga
      Mau dapat kiriman kartu pos juga dari Germany ^_^

      Delete
  9. Kalo di ingat ingat lagi dulu adalah masa masa yg samgat indah, apalagi mengirim suray dengan sang pujaaan, dulu tanpa malu kita berkirim surat sama dia dan dengan hati yg bimbang berharap surat kita terbalas saata itu juga, jadi tidak salah pepatah kaum muda dulu cintaku tergantung pak pos klo suratnya sampai alhamdulillah klo tidak yah gawat hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, cie yang dulu masa mudanya tergantung pak pos ^_^
      Pasti mengenang itu jadi senyum senyum sndiri, hehehehe
      Salam Kenal Bang Andi Samudra ^_^ makasih sudah mampir

      Delete
  10. wah informasinya bermanfaat sekali... Karena aku suka kartu pos dan sedang mengajak anakku suka menulis surat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mbak Chika udah mampir ^_^
      iyah,, kirim-kiriman kartu pos seru banget.. apalagi kalo kirim-kiriman surat.. Ayo budayakan lagi

      Delete
  11. Gak heran sih si mbaknya bisa sampe bingung. Soalnya jarang juga ada yang masih berkirim surat lewat pos XD
    Aku jadi tertarik buat berkirim surat ke orang melalui pos. Terutama yang dari luar negeri sana. Tapi aku masih belum ada waktu buat nulis surat-surat gitu T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi seru banget mas Reza kirim surat kayak gini ^_^
      ayuk deh coba duduk 10 menit sampe 15 menit nulis surat..pasti bisa kalo udah niat hehehehe
      kan nulis surat gak sesulit nulis novel mas..hihihi salam kenal ya bang ^_^

      Delete